02 February 2010

Dunia Hari ini

Saya sebenarnya sangat malas membaca suratkhabar semenjak krisis politik yang bagi saya,agak mengarut tu berlaku. Saya juga malas nak baca benda2 yang bagi perempuan lemah macam saya ni, sangat ganas. Scene yang dulunya hanya boleh ditonton dalam tv atau citer sekarang dah diadaptasikan ke dunia sebenar. Bravo sangat2.

Kadang2,kite kena jugak baca paper. Jadi disebabkan cik mel telah mewakafkan paper metro dia dekat lab patho tu, aku tumpang sekaki*eh,sepasang mata* la membaca. Tau jela metro kan?Berita utama dia mesti something yang sangat kontroversi.

Okey,saya bukan nak cerita pasal kecenderungan metro menyiarkan cerita2 macam tu. Biarla, dia nak buat duit. Tertarik dengan ragam orang zaman sekarang. Menggeleng mengenangkannya. Mungkin aku*saya mempunyai masalah identiti, kejap aku,kejap saya* tak sebaik mana pun nak mengutuk atau mengata, cuma moga dapat menjadi ingatan.

Dunia hari ni, manusia tak kisah dengan apa orang kata. Bagi dia,kalau dia rasa betul,betul la tu. Baik,saya pun macam tu. Selagi saya yakin yang benda yang saya buat tu tak bertentangan dengan agama dan tidak memalukan keluarga, saya akan buat. Tapi, kalau kerja anda itu menjual tubuh dan maruah, itu kerja betul ke??ok, saya tak faham,i'm not in your shoes. Saya tak rasa peritnya membesarkan anak2 tanpa seorang lelaki yang bernama suami. "orang tahu cakap je..bukan depa nak bagi makan dan minum kami.." (dipetik daripada akhbar tersebut). Aku datang dari keluarga yang susah. Mak dan ayah aku kerja kampung. Pergi kebun pukul enam pagi, balik enam petang. Makan kami biasa2 je,baju yang aku pakai adalah baju sepupu2 aku yang dah tak digunakan lagi. Baju kami juga baju turun temurun. Masa harga kelapa jatuh mendadak, mak dan ayah aku pergi menjala ikan. Kami sarapan pisang goreng, tengahari ikan dan lauk yg dapat masa menjala. Tapi, mak dan ayah aku boleh membesarkan kami 7 beradik. Jadi, mana kebenarannya bahawa takde kerja yang halal kat dunia ni?tanya diri sendiri, muhasabah keputusan dengan iman dan hati. Selagi kita nak, selagi tu ada jalan. Jangan mudah mengalah. Jangan nak hidup senang sentiasa.

Dunia hari ini, anak murid sudah tiada rasa respect pada cikgu sendiri. Segelintir jela,kot. Cikgu tegur ko, ko belasah cikgu tu. Cikgu tampo ko,ko tampo dia balik. Yang parents pulak, panas telinga dengar anak cakap yang cikgu dekat sekolah tampo anak dia. Pergi sekolah, cikgu itupun ditempeleng. Kalau cikgu buat bodoh, parents salahkan institusi pendidikan dan sekolah sebab tak ajar anak dia.Ahai....Sungguhla bengap sesungguhnya . Apala yang cikgu tu boleh buat kalau macam ni la keadaan. Tak kesian ke kat cikgu tu. Most of teachers nowadays are suffering mentally. Jadi, korang dapatla cikgu yang hanya kerja sebab gaji, sebab dia dah malas amek pedulik dengan anak2 murid dia. Dulu, masa aku sekolah menengah, selalu je kena cubit+tarik telinga. Kena rotan dengan pembaris panjang*nostalgia duh* tanpa apa2 silap pun dah pernah. Kalau aku bagitau mak n ayah aku, mesti ni reaksi depa, "Padanla muka. Mesti buat salah. Ko buat salah apa?" Jadi,daripada bagitau mak n ayah aku, baik aku diam. Tau,budak2 sekarang lebih advanced. Anak2 sekarang perlu dijadikan kawan, bukan lawan. Tapi, janganla sampai memanjakan mereka. Jadi kawan,menyelami isi hati,bagi nasihat.

Ok2,cukup2la aku membebel tu. Rasa kecewa dengan penyataan dan perbuatan orang kini buat aku terfikir, apa yang bakal berlaku in the future??Anak2 aku macam mana nanti?Dapat ke aku jadi yang sederhana baiknya untuk masyarakat dan negara, dan dapat ke aku jadi yang terbaik buat kedua-dua ibu bapa aku dan agama islam yang aku sayangi ni??

Perlu tidur, recharge balik tenaga untuk hari esok. Yadda2..renung2kan dan selamat beramah..

2 comments:

puteri said...

sgt membina!ye2...betul..setuju dgn kamu..! mampukah kita mendidik generasi akan dtg ..dalam dunia n negara yg penuh dgn dugaan ~hmm...mari renung2kan..

liyana bardi said...

ahaks~coki2 satu for put..:)